Wednesday, 30 March 2016

Rafique's Girl - Bab 4


Pelukan dua orang sahabat itu seakan tidak mahu dilepaskan. Ingin meledakkan rindu yang bersarang di hati. Lebih dua tahun mereka terpisah... banyak yang telah berlaku dalam tempoh itu... Dan rasa terkilan dan kesal di hati Shafika kerana tidak dapat pulang sewaktu Dhamira diduga dengan begitu hebat masih menebal... Sukar baginya untuk pulang memandangkan baru beberapa bulan dia menjejakkan kaki ke kota Paris. Rasa diri gagal sebagai seorang sahabat... Semasa Dhamira jatuh dia tiada, tapi kini Dhamira sudah bangkit kembali. Apa-apa pun, dia amat-amat bersyukur...

“Kau dah kurus, Fika...” bisik Dhamira perlahan menahan sebak. Pelukan dirungkaikan lambat-lambat.

“Sebab aku nak comel macam kau...” balas Shafika juga dengan suara yang serak. Dhamira menepuk bahu Shafika. Tahu Shafika mengusik ketinggian serta saiz badannya yang sering dipanggil kemetot. Terburai tawa Shafika.

“Hoi, korang. Duduk boleh tak? Kalau korang nak buat drama air mata kat sini, aku nak blah. Nanti orang rekod pakai smart phone, viralkan aksi terlebih mesra korang ni, aku tak tahu... Aku tak nak masuk campur...”

Spontan kepala Dhamira dan Shafika berpaling. Dan spontan juga tangan mereka menampar bahu kiri dan kanan Shafique. Kuat. Menyeringai Shafique kesakitan. Si Danial pula terkekek-kekek melihat muka cemberut Shafique. Padan muka!

“Hoi! Sakitlah! Kureng...” jerit Shafique. Shafika menjelirkan lidah sebagai balasan. Geram dengan kata-kata kembarnya sebentar tadi.

“Duduklah woi! Orang dah tengok pelik korang bertiga ni...” gesa Danial. Dia menarik kerusi lalu melabuhkan punggung. Yang lain pantas ikut serta setelah menyedari berpasang-pasang mata di sekeliling mereka memandang mereka dengan senyuman sinis. Sibuk je!

“Aku nak merajuk ni. Dah berapa hari kau balik, baru hari ni kau call aku untuk jumpa...” adu Dhamira dengan suara yang konon berkecil hati. Mulut dimuncungkan sedikit.

Danial menjulingkan mata ke atas. Over betul!

Sorrylah... aku sampai je KL, mula-mula sekali aku kena ziarah kawasan... ramai sangat nak kena jumpa... kena balik kampung untuk mencemar duli lagi... Kalau tak, telinga aku tak tahan kena bebel dengan nenek sebab balik tak jumpa sanak keluarga... Habis belah ibu dengan abi aku kena round... Penat sangat...” ngomel Shafika.

Dhamira mendengar dengan tekun penceritaan temannya. Tahu dia akan kewujudan keluarga Shafika yang agak besar itu. Tidak seperti dirinya dan Danial...

“Kau apa cerita? Masih cover cerita pasal masalah remaja?” soal Shafika.

Dhamira mengangguk. Meluncur dia bercerita tentang perkembangan kariernya sebagai seorang penulis bebas. Shafika asyik mendengar. Sekali-sekala dia akan mencelah untuk bertanyakan dengan lebih terperinci aktiviti-aktiviti luar yang dilakukan Dhamira untuk mendapatkan sesuatu cerita. Sungguh menarik dirasakan kerjaya temannya ini.

“Nanti kau boleh tuliskan artikel untuk butik aku?”

Mata Dhamira membulat. Lebar senyumannya. “Kau nak bukak butik?”

“Tu masih dalam perancangan sebab dari dulu lagi cita-cita aku nak bukak fashion house aku sendiri. My own label...”

Dhamira menepuk tangan tanda teruja. “Waaaa.... bestnya... excited gila aku dengar beb!”

Tersenyum Shafika, Shafique serta Danial melihat gelagat Dhamira. Macam budak kecik!

Wanna be my business partner?” Shafika membuat tawaran. Keningnya dijongket-jongketkan.

Senyuman di wajah Dhamira tambah memekar. “I thought you’d never ask!! Tapi setakat aku jadi silent partner bolehlah beb. Aku tak tahu apa-apa pun pasal fashion. Tahu beli dan pakai je. Nak run a business pun aku tak tahu. Jadi kalau kau perlukan pelaburan dari segi kewangan, aku on je beb!” Dhamira terharu Shafika menawarkan peluang pelaburan untuknya. Dia yakin dengan kemampuan Shafika. Shafika seorang yang rajin dan kuat berusaha. Suka berdikari dari dulu lagi. Setelah tamat pembelajaran dalam bidang seni reka fesyen di kolej, Shafika telah menyambung pengajiannya di Paris. Belajar sambil bekerja di bawah pimpinan pereka fesyen terpilih di sana.

“Aku masih berbincang dengan abi dan Shaf. Diaorang kan dalam business tekstil, jadi berkait rapat dengan kerja aku nanti. Jadi aku nak dapatkan pendapat dan nasihat abi tentang rancangan masa depan aku...”

“Beres, dah ada business plan nanti beritahu aku...”

“Eh, aku kau tak nak ke?” soal Danial mengusik. “Aku pun boleh je jadi silent partner...”

“Kau biar betul, Boy! Kau nak ke jadi partner kepada dua orang pompuan yang kepala tak berapa nak betul ni?” tanya Shafique pula. Dia menahan tawa. “Kang, dengan kepala kau sekali jadi biul...”

“Hei!!” jerit Dhamira dan Shafika serentak. Kepala tak berapa betul? Cis! Kureng!

Danial serta Shafique berbalas tepukan high five! Berdekah-dekah mereka ketawa. Suka benar dapat mengenakan Dhamira serta Shafika.

Takdelah... aku gurau je. Biarlah aku jadi partner kepada Jo sorang... Korang berdua venturelah sendiri. Aku tak nak masuk campur. Aku tahu pasal muzik je, pasal fesyen memang out,” ujar Danial dengan tawa yang masih bersisa.

Seketika itu telefon bimbit Shafique berbunyi. Sambil dia menjawab telefonnya, yang lain sibuk memanggil pelayan untuk memesan makanan dan minuman mereka.

“Siapa Shaf?” soal Shafika setelah melihat Shafique mematikan talian.

“Along...” jawab Shafique. “Dia tanya kita kat mana. Dia tertinggal kunci rumah jadi dia akan singgah sini untuk ambik kunci aku... ada barang yang dia nak ambik dari rumah tu...”

“Oh...” balas Shafika. “Aku dah order untuk kau dah...”

Shafique mengangguk. “Thanks...”

Begitu rancak keempat orang sahabat itu berbual. Persahabatan yang terjalin sejak hari pertama Dhamira menapakkan kaki ke pusat pendaftaran kolej mereka, semakin hari semakin utuh.  Tatkala berkenalan dengan Shafika, gadis yang menjadi teman sebiliknya sepanjang perjalanan pengajian mereka walaupun berlainan bidang, secara automatik Dhamira diperkenalkan kepada Shafique, kerana di mana ada Shafika, di situ ada Shafique dan sebaliknya.

Sama juga keadaannya dengan Dhamira dan Danial. Danial yang diamanahkan papa mereka untuk menjaga dan melindungi Dhamira telah menjadi bayang-bayang kakaknya sendiri. Sehinggakan sesiapa yang berkawan dengan Dhamira secara automatik akan berkawan dengan Danial dan sebaliknya. Akibatnya, Dhamira, Danial, Shafika dan Shafique sukar dipisahkan. Jika mahu mencari Danial, tanya sahaja salah seorang daripada yang tiga lagi. Pasti akan bertemu jawapannya.

Sesiapa yang tidak mengenali Dhamira dan Danial pula pasti akan menganggap mereka berdua ini berpacaran. Apa taknya? Walaupun Dhamira memegang pangkat kakak, wajahnya yang polos serta keanak-anakan dibandingkan dengan wajah dan perwatakan Danial yang sangat matang membuat seseorang itu berfikiran Danial adalah lebih tua daripada Dhamira, padahal mereka sebaya walaupun bukan kembar. Dan Danial memikul amanah yang dipertanggungjawabkan papa mereka dengan serius. Maka pergerakan serta pergaulan Dhamira dikawal rapi. Lebih kepada lagak seorang kekasih daripada seorang adik. Semua yang ingin rapat dengan Dhamira akan ditapis. Yang menjadi kesalahan besarnya ialah kesilapan pertimbangan ketika menapis makhluk Allah yang seorang itu... Dia gagal menapis dengan betul. Dan rasa kesal yang dirasakan hingga kini seakan tidak bertepi.

Tidak ramai yang tahu hubungan sebenar mereka berdua kerana mereka amat berahsia. Shafika dan Shafique pun hanya mengetahui tentang Dhamira yang mempunyai pertalian darah dengan Danial setelah enam bulan mereka berkawan. Dalam tempoh tersebut, kebaikan serta keikhlasan kedua kembar itu tidak dapat disangkal. Maka Dhamira tidak takut untuk berkongsi latar belakang keluarga mereka dengan Shafika dan Shafique. Dan ternyata kepercayaan yang diletakkan di bahu mereka berdua ini tidak pernah dikhianati.

Danial mengilas pandang ke arah kakaknya. Wajah ceria Dhamira memancarkan seribu kebahagiaan. Sudah agak lama kakaknya tidak segembira ini. Terlampau ralit Dhamira serta Shafika bertukar-tukar cerita, sehinggakan Danial dan Shafique langsung tidak dipedulikan. Sedang asyik bercerita dan bergurau senda, kerusi di sebelah Shafique ditarik. Kuat kedengaran bunyi geseran kaki kerusi di atas lantai.

Putus terus kata-kata Dhamira dengan gangguan bunyi yang datang secara tiba-tiba. Dia memanggung kepala. Ingin melihat gerangan makhluk yang sedang mengambil tempat di antara Shafique dengan Shafika. Membulat matanya pabila pandangannya menangkap renungan daripada tuan punya mata. Mamat ni?

Rafique juga terkedu sebenarnya melihat identiti kawan-kawan lepak adik-adiknya ini. Setelah menelefon Shafique tadi dan dimaklumkan tentang sesi perjumpaan dengan teman lama di restoran mamak ini, Rafique bergegas ke sini semata-mata untuk mendapatkan kunci rumah orang tua mereka yang tertinggal di dalam kondonya. Sudahlah ibu dan abi mereka tiada di rumah. Bibik mereka juga tiada, maka dia tiada pilihan lain. Kunci Shafique terpaksa dipinjam. Kalau tidak, berjanggutlah dia terpaksa menunggu di luar rumah...

Setelah memarkirkan keretanya, dia sudah dapat menangkap figura Shafika yang sedang berbual dengan seorang gadis. Shafique pula enak berbual dengan rakan lelaki yang duduk di sebelahnya. Mereka duduk di bahagian kaki lima di luar restoran. Apabila langkah semakin dekat, barulah dia dapat melihat dengan jelas wajah teman adik-adiknya. Ahli kumpulan D’Jammerz rupa-rupanya... Dan gadis itu... masih bersanggul tinggi namun kali ini tiada kebaya yang menyalut tubuhnya. Cuma tersarung jersi pasukan Liverpool yang bersaiz dua kali lebih besar daripada saiz sebenar gadis itu dan jean lusuh berwarna biru.

Hmmm along dah sampai?” soal Shafique berbasa-basi. Dia menyeluk kocek seluar jeannya. “Nah kunci rumah... Kata nak cepat kan?”

Rafique mengalihkan pandangan daripada mata bulat Dhamira. Dia menoleh ke kiri. Tangan menyambut huluran kunci daripada Shafique.

Danial berbalas pandang dengan kakaknya. Menghantar mesej melalui isyarat mata. ‘Mamat ni ke abang diaorang ni?’ Dhamira menjongket bahu.

Shafique masih menunggu abangnya bereaksi. Pelik melihat abangnya yang masih duduk. Tadi kata penat. Tadi kata nak cepat balik rumah. Ni kenapa tak bangun-bangun lagi?

Korang tak makan ke?” suara dalam Rafique pertama kali menyapa halwa telinga Dhamira. Rasanya ketika malam kenduri kahwin di Dewan Perdana Felda baru-baru ni, mamat ni langsung tidak bersuara. Hanya Uncle Syed tu sorang saja yang ramah berbual dengan mereka. Pertama kali mendengar suara mamat ni, kenapa dadanya berdebar? Terus berkerut dahinya.

“Dah order dah... tengah tunggu...” balas Shafique. “Eh, along, kenalkan... Ni Danial dan yang duduk antara Danial dengan Fika tu Mira... kawan kita orang dari kolej...” Shafique memandang ke arah Danial dan Dhamira pula. “Korang, ni along aku dengan Fika, Rafique...”

“Kita orang dah pernah jumpa dah abang korang ni minggu lepas... Kat kenduri kahwin anak Dato’ mana entah... Cuma tak tahu yang dia ni along korang...” balas Danial. Tangan tetap dihulurkan ke hadapan walaupun muka kerek mamat ni memang macam nak minta kena penampar je sebenarnya. Dahlah tak berkelip pandang Dhamira.

“Oh ya ke?” soal Shafika pula. Danial mengangguk.

Suasana yang tiba-tiba sepi mengundang rasa yang amat janggal di hati Dhamira. Sesungguhnya kehadiran lelaki ini telah membuat dia rasa kurang selesa. Padahal tadi bukan main rancak dia bercerita. Kenapa ya? Mungkin sebab abang Shafika ini orang yang tidak dikenalinya. Maka rasa janggal dan kurang selesa itu bukanlah sesuatu yang tidak normal.

Seorang pelayan menghampiri meja mereka. Ingin mengambil order tetamu yang baru menyertai mereka. Shafique ingin menyuruh pelayan tadi pergi memandangkan abangnya ingin lekas-lekas pulang ke rumah, namun sebelum sempat dia berkata-kata, Rafique sudah membuat pesanan. Eh? Apa hal?

Shafique berbalas pandang dengan kakak kembarnya. Kening dijongketkan. Shafika menjulingkan mata ke atas. Seolah-olah berkata, ‘macam-macamlah mamat sejuk beku ni...’

Suasana semakin canggung. Mereka tidak tahu apa yang mahu dibualkan.


Korang kenal dari zaman kolej ke? Maknanya dah lamalah berkawan...” suara Rafique memecah keheningan suasana. ‘Dan maknanya dah lamalah si mamat pemain gitar ni bercouple dengan si Mira ni...’ gumam Rafique di dalam hati. Namun tidak dinafikan terselit rasa kesal kerana jarang-jarang dia mengambil tahu tentang kehidupan adik-adiknya terutamanya semasa mereka berdua menyambung pelajaran ke peringkat kolej di Johor Bahru. Dengan siapa mereka rapat berkawan pun dia tidak tahu. Kerja di bank pelaburan dengan waktu kerja yang tidak menentu membuat dia leka dalam dunianya. Langsung tidak peka...

Hmmm... dari hari pertama lagi, long... Fika satu bilik dengan Mira walaupun kita orang ambik jurusan berbeza...” jelas Shafika. “Shaf dengan Danial pulak sama course tapi tak sama bilik...”

Kening Rafique terjongket. Hai... Pemain gitar ni belajar jurusan perniagaan? Biar benar!

Danial memahami riak yang terlayar di wajah Rafique. Jelas lelaki itu memandangnya dengan sebelah mata. Seperti yang lazim terjadi. ‘Apa? Ingat orang yang main muzik ni semua tak berpelajaran ke? How typical!’ Danial menghantar pandangan mengejek. Mahu Rafique sedar yang dia tahu apa yang terlintas di fikiran Rafique tadi.

Rafique mengangguk. Rasa sedikit bersalah kerana memandang rendah pada keupayaan orang lain. “Padanlah ada kedai muzik sendiri...” ujarnya perlahan.

“Mira ambik course apa?” Mata dilabuhkan pada wajah gadis itu. Tanpa sebarang solekan, Dhamira kelihatan seperti seorang budak sekolah. Wajah yang polos, unik dan apa yang Uncle Syed cakap hari tu? Classic Malay beauty? Hmmm... Kalau nak ikutkan, Dhamira bukanlah seorang gadis yang tergolong dalam kategori drop dead gorgeous. Nak kata gorgeous saja tanpa ‘drop dead’ pun tak berapa tepat... tapi... kenapa ya? Mata milik Rafique seolah-olah tidak mahu melepaskan wajah itu? Dan rambut yang terlepas daripada ikatan sanggul dan jatuh di tepi telinga Dhamira kelihatan amat seksi sekali. Lebih-lebih lagi pabila ditiup angin malam yang sekali-sekala berhembus.

Terangkat bahu Dhamira mendengar namanya disebut. Terkejut. “Errr...”

Belum sempat dia menjawab pertanyaan Rafique, pelayan tadi datang menghidangkan makanan yang telah dipesan. Penuh meja mereka. Rafique seorang sahaja yang tidak memesan sebarang makanan. Cukup dengan teh tarik segelas.

Rafique memegang gelas di hadapannya. “Siapa order Nescafe ais?”

Errr... saya...” jawab Dhamira perlahan.

Rafique menghulurkan gelas di tangan kepada Dhamira. Seketika, jarinya tersentuh dengan jari gadis itu. Hampir terlepas gelas di tangan. Seperti terkena renjatan elektrik. What the heck? Syukur gadis itu sudah menyambut gelas tadi.

Dhamira tunduk. Mengapa jarinya terasa seperti sesemut akibat sentuhan yang tak sampai sesaat tadi? Terasa mencucuk-cucuk...

“Yang... tolong pas kuah kari tu...” tajam mata Danial menangkap apa yang terjadi sebentar tadi. Sengaja dia mahu mengalihkan perhatian kakaknya. Wajah Rafique dijeling tajam. Danial menyedari rahang Rafique bergerak-gerak seperti sedang mengetap gigi sebaik sahaja mendengar panggilan ‘Yang’ tadi.

Dhamira yang tidak menyedari suasana tegang antara Danial dengan Rafique menghulurkan piring berisi kuah kari ikan seperti yang diminta adiknya. Shafique serta Shafika sudah mula menjamu selera.

“Boy...” rengek Dhamira sambil mengunyah. “Besar sangatlah roti naan ni... nanti tak habis...”

Takpe... Yang makan dulu, ya? Kalau Yang tak habis, Boy habiskan...” Lembut sahaja butir bicara Danial. Seperti biasa. Seperti selalu... Cebisan roti naan di pinggir bibir Dhamira dibersihkan dengan jari. “Comotnya Yang ni... cuba makan elok-elok sikit...”

Dhamira tersenyum manja ke arah adiknya. Seperti biasa. Seperti selalu...

‘Boleh tak aku nak muntah hijau sekarang?’ gerutu Rafique di dalam hati. Dia mengilas pandang ke arah Shafika dan Shafique. Ingin melihat reaksi mereka. Takkan takde rasa meluat langsung? Ke dari kolej lagi mereka berdua ni dah biasa buat aksi terlebih gedik macam ni? Hmmph!

“Eh, kau takde show ke minggu ni?” soal Shafique sambil mengunyah mi goreng. Langsung tidak menyedari kepanasan hati abangnya.

“Shark ada hal. Jadi kita orang takde gig. So, minggu ni off. Lagipun aku ada kena buat kerja sikit kat studio...”

“Eh... cakap pasal studio, baru aku teringat. Aku nak buat iklan radio untuk promo branch baru kedai kain yang kita orang nak bukak kat Bangi. Agensi dah buat jingle semua tapi aku tak berkenan dengan suara pompuan yang nyanyi tu. Aku nak suara Mira, boleh?”

Tersedak Dhamira jadinya. Terbatuk-batuk dia. Spontan Danial mengangkat tangan lalu mengusap perlahan belakang tubuh kakaknya. Gelas air suam di hadapannya disuakan dekat dengan mulut Dhamira. Dhamira membuka mulut lalu meneguk rakus. Dibiarkan sahaja Danial yang memegang gelas.

Panas mata Rafique melihat gerak laku Danial serta Dhamira. Sungguh kurang sopan bersentuh-sentuhan di khalayak seperti ini. Anak muda zaman sekarang memang sudah hilang rasa malu agaknya! Langsung tiada adab! Bibir diketap kuat.

“Kau ni nak bunuh aku ke Shaf?” bentak Dhamira. Perit terasa anak tekaknya tersedak ketika sedang menelan cebisan roti naan yang penuh bergelumang dengan kuah dal.

Kening Rafique terjongket sebelah. ‘Amboi boleh tahan kasar jugak minah ni!’

Sorry, sorry...” sukar bagi Shafique untuk menelan tawa. “Aku tanya elok-elok camtu pun kau boleh terkejut?”

Dhamira menjeling geram. “Sakit tekak aku siot!”

‘Okey... minah ni memang ganas...’ desis Rafique.

Alah... kau ni pun. Perkara kecik macam ni pun nak kecoh. Bukannya aku suruh kau menari gelek kat depan kedai kain aku tu. Aku nak kau nyanyi lagu iklan je... Muka kau pun orang takkan nampak. Bukan untuk siaran TV. Radio je pun...” Shafique membela diri.

Forget it! Tak minat,” balas Dhamira. Mata kembali dilabuhkan ke pinggan.

Alaaaaa....” Panjang betul bantahan Shafique. “Tolonglah... bukannya buat kerja free! Aku bayarlah...” Shafique cuba memujuk. Wajah Danial dicari. Isyarat mata dihantar agar Danial memujuk Dhamira. Dia tahu Dhamira selalunya akur akan pujukan atau permintaan Danial. Kalau nak harapkan dia, memang akan fail!

“Berapa lama jingle tu Shaf?” soal Danial.

“Tiga puluh saat. Lagu dalam dua puluh saat macam tu, lepas tu penyampai akan bersuara...”

Danial mengangguk tanda mengerti. “Kenapa nak guna suara Mira?”

“Aku nak suara orang yang lunak. Yang merdu bak buluh perindu gitu. Yang seksi dengan tersendirinya...”

Terbeliak mata Dhamira. Kureng!

“Kau nak rasa penampar aku ke bro?” soal Danial.

Shafique ketawa kuat. “Dah kau tanya, aku jawablah... Tapi memang betullah apa yang aku cakap tu. Biar orang dengar je suara Mira, lepas tu terus tergoda nak cari kedai aku... Sama macam orang tergoda nak beli roti Gardenia dengar suara pompuan tu menyanyi oh Gardenia... enaknya dimakan begitu saja...” Kata-kata Shafique diakhiri dengan lagu iklan roti Gardenia.

“Kau ni memang gila, Shaf. Sengal! Mana ada orang tergoda nak makan roti lepas dengar suara pompuan menyanyi? Melampau kau ni!” bidas Dhamira.

“Mungkin untuk kau tak... tapi untuk aku ya... Sebab tu aku suka makan roti Gardenia...” Shafique tersengih.

Danial menggeleng kepala. Memang dah tersampuk agaknya si Shafique ni. Entah apa yang direpeknya.

Blahlah kau!” Dhamira mencemik.

Tidak berkelip mata Rafique melihat perbalahan mesra di meja mereka. Shafika sahaja yang tidak turut serta. Terlalu enak menjamu selera. Matanya sering berkalih daripada Shafique ke Danial dan kemudian ke Dhamira silih berganti. Bergantung pada siapa yang sedang berbicara.

“Yang... no harm apa... Boy okey je dengan cadangan Shaf tu...” lembut suara Danial.

“Kau ni, Mira... dengan kawan pun nak berkira... masa ni la nak tolong kawan...” celah Shafique. Pantas Danial menjeling ke arah Shafique. Jelas memberikan isyarat agar Shafique mengunci mulut dan biarkan dia seorang sahaja yang memujuk Dhamira.

Dhamira terkedu. Teringat akan kepayahan Shafique berulang dari KL ke Shah Alam, kadang-kadang ketika lewat malam, semata-mata untuk menjenguknya suatu waktu dahulu. Ketika tu, dia masih tinggal di rumah peninggalan papanya di Shah Alam. Adakah Shafique kini sedang mengungkit segala kepayahannya dan mahu kebaikannya dibalas?

“Yang...” seru Danial.

Dan lelaki yang duduk di antara Shafique dengan Shafika semakin panas punggung.

Bulat mata Dhamira membalas pandangan Danial. Akhirnya dia mengangguk. Setuju.

Yes!” jerit Shafique sedikit kebudak-budakan.

Shafika yang ralit menghabiskan maggi goreng mencebik. Rindunya nak makan maggi goreng ni! “Macam budak-budak kau ni, Shaf.”

Kening Rafique bercantum. Begitu mudah dia dipujuk? Panggil ‘Yang’ je terus setuju? Kuasa apa yang dipegang lelaki bernama Danial ini sehinggakan mudah sahaja si gadis memberikan persetujuan?

Dhamira menolak pinggan ke arah Danial. Selera dia sudah mati. “Boy... tak habis... dah kenyang...”

Rafique mengerling ke arah baki roti naan di atas pinggan Dhamira. Masih banyak. Sudah kenyang atau sudah hilang selera? Hanya kerana bersetuju meminjamkan suara untuk iklan radio yang disebut Shafique tadi? Pelik!

“Yang... banyak lagi tu. Boy pun dah kenyang makan roti canai ni...”

Muncung mulut Dhamira mendengar penolakan Danial. “Tadi kata nak tolong habiskan? Membazir je...” ngomel Dhamira.

“Meh sini saya habiskan...”

Empat pasang mata sama-sama terbuntang melihat orang yang bersuara tadi menarik pinggan Dhamira rapat ke hadapannya. Namun, mulut Dhamira seorang sahaja yang ternganga. Dia cuba menarik kembali pinggannya. “Eh, jangan! Sisa saya tu...”

Kuat Rafique memegang pinggan Dhamira. Menahan pinggan plastik berwarna biru itu daripada bergerak. Pandangan tajam dihantar ke arah Dhamira. “Tadi kata tak nak membazir kan? Jadi biarlah saya yang habiskan...”

Tanpa disedari Danial mahupun Dhamira, Shafique dan Shafika saling berbalas pandang. Okey, ni bukan abang yang dikenali mereka. Makan bekas orang yang dia tidak kenal? Jangankan bekas orang yang dia tidak kenal, yang dikenalinya pun tak tentu dia akan sudi menjamah.

Nak tak nak, Dhamira terpaksa melepaskan pinggannya. Dia menelan liur. Rasa pelik, rasa hairan, rasa segan pun ada... Kenapa mamat ni?

Danial melihat Rafique mencubit roti naan dan mencecah pada kuah dal. Laju sahaja cebisan roti naan masuk ke dalam mulut. Seperti yang pernah terdetik di benaknya selepas pertemuan pertama mereka di Dewan Perdana Felda minggu lepas, dia bertanya sendirian. Inikah lelaki yang dicarinya?

Tuesday, 29 March 2016

Rafique's Girl - Bab 3

D’Jammerz Music & Studio

Kad di tangan dibelek. Membaca setiap perkhidmatan yang disediakan oleh kedai muzik dan studio D’Jammerz. Menjual peralatan muzik, membaiki alat muzik, perkhidmatan studio rakaman, sistem bunyi, mixing, mastering, live band dan bermacam-macam lagi.

Nama ahli D’Jammerz turut tertulis di bahagian depan kad yang dihulur Joseph malam tadi. Joseph, Danial, Shark, Togel dan Anis. Anis? Kenapa bukan Mira? Pelik!

Pintu bilik diketuk. Rafique menyelitkan kembali kad nama di tangan ke dalam dompet. “Masuk...”

“Kau nak jumpa aku, Raf?” soal Zaid seraya melabuhkan punggung di kerusi berhadapan meja Rafique.

Hmmm.... pasal projek yang aku beritahu kelmarin. Kau dah suruh orang buat feasibility study?” soal Rafique kepada rakan kongsinya.

“Dah. Seminggu dua lagi boleh siap kut reportnya. Baik betul Dato’ Syed tu kongsi tips dengan kau. I have a very good feeling about this deal...”

“Aku pun... Dato’ dah banyak sangat projek dalam tangan. Kalau gearing syarikat dia terlampau tinggi susah pulak nak menjawab dengan bank. Tu yang dia pas kat aku. Kalau okey, kita nak labur sendiri atau nak cari investors macam sebelum ni?” soal Rafique ingin mendengar pendapat Zaid.

Hmmm... kalau report tu positif, kita labur sendiri pun okey jugak. Lepas kita flip, keuntungan dapat kat syarikat. Kalau cari investors, kita cuma dapat komisen... which to me is also fine. Sebelum ni pun, majoriti income kita daripada komisen je...”

Rafique mengangguk. Betul. Dia juga berpendapat yang hampir sama dengan Zaid. Lega kerana mereka sering sehaluan dan pendapat Zaid amat penting bagi dirinya. Walaupun dirinya pernah bekerja di bank pelaburan bertahun-tahun lamanya dan banyak menimba ilmu dalam sektor pelaburan dan perbankan serta mahir dalam bidang kewangan korporat, namun Zaid bukanlah calang-calang orang. Zaid mempunyai kepakaran teknikal dalam pelaburan, penilaian hartanah, ekuiti dan mempunyai portfolio cemerlang dalam perniagaan yang berisiko tinggi, lebih-lebih lagi jika melibatkan wang pelabur. Dan semestinya, lagi tinggi risiko sesuatu perniagaan itu, lagi tinggi pulangan serta keuntungannya.

“Aku setuju, bro. Komisen yang kita dapat separuh tahun ni je cukup untuk syarikat kita bernafas tiga tahun yang akan datang ni. Jadi, tak salah kalau kita sendiri yang invest dalam pembelian tanah tu...”

Great! Kita sependapat. Aku blah dulu, Raf. Nanti kau tolong tengokkan valuation report untuk saham syarikat Gemilang tu ya? Aku dah pas pada Hani. Dia tengah semak. Lepas tu dia akan pas kat kau... Aku nak jumpa potential investor. Apa-apa aku roger...”

Rafique mengangguk. “Good luck! Don’t come back empty handed!”

Zaid ketawa kecil. Pesanan yang sama diucap Rafique setiap kali Zaid ingin berjumpa dengan pelabur baharu dan selama ini memang dia tidak pernah pulang dengan tangan kosong. Ada sahaja fail baharu yang dibuka sebagai bukti usahanya berhasil.

Suatu keluhan lega dilepaskan Rafique. Alhamdulillah. Syarikat yang dibangunkan hampir tiga tahun yang lalu bersama Zaid Abdullah, yang mula dikenalinya ketika mereka sama-sama berkhidmat di bank pelaburan dulu semakin berkembang dan berjaya. Tidak pernah berminat untuk mengambil alih perniagaan tekstil yang diusahakan abinya, dia memilih untuk berdikari. Mula-mula kerja makan gaji namun beralih ke dunia perniagaan milik sendiri. Dia penat. Dan kadang-kadang tertekan. Namun dia puas!

Rafique mengilas jam di tangan. Alamak. Dia sudah terlewat. Lupa yang dia harus ke KLIA untuk menyambut kepulangan adiknya dari Paris kerana ibu dan abinya yang kini berada di Bangkok tidak dapat menjemput adiknya itu. Adiknya seorang lagi pula ke India kerana menghadiri mesyuarat dengan syarikat pembekal di sana. Masaklah telinganya kena bebel sekiranya dia lewat nanti. Bergegas dia bangun. Kocek seluar diseluk untuk memastikan kunci keretanya masih di tempat yang disimpan tadi. Pantas kaki melangkah meninggalkan ruang pejabat di tingkat dua, rumah banglo yang telah diubahsuai menjadi pejabat ini.

***********

Dhamira mencampak kunci kereta ke atas meja kopi. Dia menghenyakkan punggung ke atas sofa. Dia tersandar lesu. Mata dipejam dan tangan disilang ke dahi. Tahan Mira... tahan... Namun agak sukar. Air mata yang ditahan sepanjang sesi temu bual tadi kini semakin sukar untuk disimpan dalam kolamnya.

Ya Allah... apa yang dia pernah rasa dan pernah lalui sebelum ini nampak amat kecil jika dibandingkan dengan pengalaman Zara yang ditemu ramah tadi. Bodohnya dia menangis bagai nak rak, membayangkan tiada guna meneruskan hidup tanpa si dia, menyangkakan hidupnya telah hancur, sedangkan di luar sana, ramai lagi gadis yang diduga dengan dugaan yang begitu hebat. ‘Bodoh kau Mira, so stupid and so selfish! Kau ingat diri kau tu penting sangat ke sampai semua orang susah hati tengok kau merana dulu. Untuk apa? Untuk seorang lelaki? Sia-sia je...’ marah Dhamira.

Diri terasa lemah. Bagaimana hendak menguatkan semangat untuk menulis tentang Zara? Cukup kuatkah dia?

Inilah kerja yang dilakukannya sejak setahun lalu. Seorang penulis bebas untuk bermacam-macam jenis genre, namun kini dia sering menyumbangkan artikel untuk majalah bertemakan remaja, kerana di situlah dia menemui minat yang semakin mendalam. Menyelami masalah sosial dalam kalangan remaja dan mengupasnya untuk dijadikan pengajaran kepada para remaja lain. Dalam mula-mula menulis tentang destinasi percutian, perasmian restoran, butik, hotel dan sebagainya, hinggalah mengulas tentang buku, filem dan muzik, dia menerima tugasan untuk menulis tentang kegiatan menjual dadah kepada pelajar sekolah menengah serta universiti. Kemudian, dia menulis pula tentang pusat perlindungan yang baharu dibuka di Gombak untuk gadis-gadis yang mengandung tanpa ikatan perkahwinan dan dia terus tahu. Inilah minatnya... inilah kekuatannya... inilah yang dicari jiwanya...

“Kak Yang?”

Dhamira mencelikkan mata. Pipi yang basah diseka perlahan.

Bad day?” soal Danial lembut lalu mengambil tempat di sebelah Dhamira. Bahu si kakak ditarik rapat ke dada.

Kepala diangguk. “One of the worst...”

Danial mengeluh. “Boy tak faham kenapa bidang ni la yang Kak Yang minat. Why do you put yourself through this?”

“Untuk mengingatkan akak yang nasib orang lain kat luar sana lebih teruk daripada akak. Untuk mengingatkan akak untuk sentiasa bersyukur. Dan untuk akak sumbangkan sesuatu kepada masyarakat kat luar sana through my writing...”

“Kisah apa pulak kali ni?”


“Budak lepasan SPM yang dirogol oleh abang-abang sendiri. Tiga orang syaitan semuanya. Mak bapak tak tahu... Bila tahu, mak dia report polis walaupun kehidupan diaorang sekeluarga susah dan bergantung sepenuhnya pada anak-anak lelaki untuk makan minum mereka. Dalam sekelip mata tiga orang anak lelaki yang menjadi sumber pendapatan keluarga masuk penjara. Kesian sangat...”

“Astaghfirullah...” keluh Danial kesal. Abang sendiri? Darah daging sendiri? Apa sudah jadi dengan masyarakat Melayu kita? “Pompuan tu?”

“Mengandung. Tak sure bapak budak tu siapa. Dia pun tak nak tahu. Tak akan merubah apa-apa katanya. Sekarang kat pusat perlindungan. Sebab dia masih trauma... takut untuk menghadapi masyarakat luar... Masih perlukan kaunseling,” jelas Dhamira lagi. “Lepas ni, setiap kali lepas solat, Boy tolong doakan si Zara ni ya. Kesian dia...”

Danial mengangguk. Sudah beberapa nama yang diberi kakaknya untuk disebutkan dalam doanya. Kini bertambah lagi satu. Biarlah. Bukannya susah pun nak doakan untuk kesejahteraan orang lain. Dapat pahala lagi! “Papa mesti bangga tengok Kak Yang sekarang...” bisik Danial. “Because I am so proud of you!” Ya. Dia memang bangga kerana dia tahu Dhamira bukan sekadar menulis. Bukan sekadar bercerita. Pasti beribu-ribu ringgit telah dihadiahkan kepada si gadis dan juga pusat perlindungan yang menempatkan Zara.

Terharu. “Thanks... Papa pun mesti bangga tengok Boy. Dulu Boy asyik dengan muzik. Perform sana perform sini. Sampai final exams pun cukup-cukup makan je. Tapi tengok Boy sekarang. Ada kedai muzik dan studio sendiri, walaupun kongsi dengan Jo. Business macam tu punya kencang pun Boy masih nak perform sana sini. Kenapa?”

“Muzik tu nyawa Boy, kak. Walaupun kadang-kadang bayaran yang kita orang dapat tu ciput je, tapi kepuasan yang Boy rasa tu tak dapat nak dinilaikan dengan wang ringgit. Tapi yang paling penting, I enjoy doing it. Perasaan ni sama dirasakan Jo, Togel dan Shark. Untuk Togel, muzik untuk lepaskan stress bekerja sebagai engineer. Shark pun sama. Kerja penat-penat kat ofis, muziklah oksigennya ...”

Dhamira tersenyum. Mula-mula dulu dia tidak percaya Togel tu seorang jurutera jentera. Dengan kepala botak dan telinga bertindik, memang nampak macam bouncer! Shark pula seorang arkitek. Tapi di luar waktu pejabat, dia bertukar menjadi seorang ahli muzik rock! Dua kali pandang macam mat fit pun ada...

Joseph, Togel dan Shark, mereka bertiga ini sebaya. Umur mereka lima tahun lebih tua daripada dirinya dan Danial. Mereka bertiga berkawan rapat sejak sekolah menengah lagi. Sudi menerima Danial sebagai ahli kumpulan mereka setelah pemain gitar utama mereka meninggalkan D’Jammerz untuk berhijrah ke Australia.

“Sama macam Kak Yang kan? Dunia penulisan ni is your oxigen... your chicken soup for the soul, betul tak?”

“Hei! Akak bukan loser okey? Well... dulu mungkin, tapi sekarang tak lagi...”

Pecah tawa Danial. Dhamira juga.

Feel better, kak?”

Pandangan penuh kasih dihantar ke arah Danial. Danial ni memang tau! Cepat sahaja dia bisa keluar dari zon kesedihan.

Yes... much better... Cuma bila akak mula menulis artikel tentang kisah ni nanti, Boy memang kena ada untuk selalu pujuk akak dan naikkan semangat akak... like always...”

Danial mengangkat tangan kanan dan didekatkan ke kening. Lagak seorang askar yang menabik ketuanya. “Beres, Kak Yang! Boy tahu tugas Boy!” Apa sahaja demi kakaknya... Apa sahaja...

“Eh, akak tak pergi KLIA ke? Fika balik hari ni kan?”

Dhamira mengilas jam Tag Heuer di tangan. “Hmmm... dia dah sampai kut ni. Dia pesan jangan datang. Abang dia yang akan jemput. Nanti dia call...”

“Kak Yang mesti tak sabar nak jumpa dia, kan? Dah lebih dua tahun dia kat sana...”

Hmmm... mestilah tak sabar. Tiga tahun kita orang kongsi bilik masa kat kolej. Lepas grad, dia sambung belajar sambil bekerja kat Paris. Sibuk memanjang sampai tak sempat nak balik KL. Masa tengah cuti pulak, dia bekerja... respek akak dengan anak Lord macam tu...” Ada nada bangga di situ. Shafika memang lain daripada yang lain.

“Eleh... dia pun anak Lord jugak, cakap orang...” usik Danial.

Dhamira menjeling adiknya. “Tapi Shafika lain... Dia sudi berkawan dengan kita padahal masa tu dia ingat kita ni orang biasa-biasa je. Dia tak kisah pun kita ni siapa. Dan bila dia tahu kita ni siapa... takde apa-apa pun yang berubah. Sekali pun dia tak pernah cuba nak ambik kesempatan atau pergunakan kita macam yang lain-lain tu. Akak dah jumpa dengan ramai orang kat luar tu, tapi susah nak jumpa dengan orang yang betul-betul ikhlas macam Fika...”

Danial mengakui kata-kata kakaknya itu. Shafika memang baik. Kembarnya juga begitu. Dalam memilih kawan, Danial serta Dhamira cukup berhati-hati. Penat melayan hati yang tergores apabila sering dipergunakan demi kepentingan masing-masing, sebaik sahaja mereka tahu tentang latar belakang keluarga Danial dan Dhamira. Dari zaman persekolahan lagi mereka sudah melaluinya. Budak-budak kecik pun tahu nak pilih bulu. Maka kerana itu, semakin usia mereka menginjak dewasa, papa mereka memilih untuk melindungi identiti sebenar mereka adik-beradik daripada umum. Demi keselamatan mereka juga. Cukup hanya segelintir yang tahu. Lagipun, kini mereka hidup dalam keadaan biasa-biasa sahaja. Bukan seperti dulu. Tidak terlalu menonjol dan tidak terlalu mewah... kecuali kereta Mini Cooper S dan Nissan Fairlady, masing-masing milik Dhamira dan dirinya. Itu memang tak boleh nak elak... Kegilaan yang tidak dapat dijelaskan... hehe...

“Boy pun lama tak lepak dengan Shaf... dia pun asyik sibuk. Yalah, dah kerja dengan abi dia memanglah sibuk. Dahlah abang diaorang tak minat dengan business tekstil tu... Nak kerja sendiri. Sudahnya Shaf la yang kena...”

Hmmm... pelik kan? Sejak berkawan dengan Fika dan Shaf, sekali pun kita tak pernah jumpa dengan abang diaorang tu. Si mamat sejuk beku tu...”

Gelak Danial mendengar gelaran yang diberikan oleh Shafika untuk abang sulungnya itu. Selamba saja dia mengutuk abang sendiri. Dasar pembelot. Sudah lama dia tidak mendengar omelan Shafika tentang si mamat sejuk beku tu.

Alaaah... kita kan belajar kat JB. Bila bercuti, kita balik Shah Alam, Shaf dengan Fika balik KL. Kita pun mana pernah pergi rumah Shaf? Tiap kali diaorang ajak, mesti kita ada hal keluarga. Selalu macam tu... Sudahnya, sekali pun kita tak pernah ke sana...”

“Mak ayah diaorang pun kita tak pernah jumpa. Tapi akak tak sabar betul nak jumpa Fika... akak rindu sangat dengan dia...”

“Dia tahu?” soal Danial perlahan.

Dhamira mengangguk. Wajahnya bertukar suram. “Shaf pun tahu. Kembar berdua tu mana boleh ada rahsia? Tapi akak tak kisah... Akak percaya pada diaorang berdua...”

“Padanlah Shaf selalu tanya Boy sama ada akak okey ke tak... Ingatkan saja tanya khabar. Boy takdelah nak tanya macam-macam. Takut yang dia tak tahu lagi...”

“Shaf pernah datang jenguk akak tak lama lepas akak cerita pada Fika. Dia risaukan akak. Masa tu Boy ada kat KK. Ada show kat sana. Akak lupa nak cerita dengan Boy...”

“Oh... takpelah... Elok gak Shaf tengokkan akak masa Boy takde...”

Dhamira diam. Bukan sekali dua Shafique datang menjenguknya. Berkali-kali. Cuba menaikkan semangatnya yang telah mati ketika itu.

“Nanti kita sama-sama jumpa diaorang la ya? Mesti havoc nanti...”

“Okey, kak. Minggu ni Boy free. Takde show... Ada kerja sikit je kat studio... Beritahu je Boy nak jumpa kat mana. Nanti Boy join sekali.”

Dhamira mengangkat dua-dua ibu jari tanda ‘beres’.

“Boy lapar... nak masaklah... Kak Yang nak makan apa?” soal Danial sambil berdiri.

Mata Dhamira membulat. Tawaran yang jarang-jarang dibuat adiknya. Maka sekali tawaran dilontarkan, Dhamira pasti tidak akan melepaskan peluang. “Nak nasi goreng paprik dengan telur dadar?”

“Siap!” jerit Danial. Lagak cef di gerai makan sahaja... Koyak bibir Dhamira dengan senyuman.

“Nak akak tolong?” tawar Dhamira pula.

“Tak payah. Akak buat artikel akak tu cepat-cepat. Nanti bila Fika dah ada kat KL, mesti tak jadi kerja apa pun... asyik nak melepak je kerja...”

Giliran Dhamira menabik hormat adiknya. “Ai ai, bos!” Comel saja lakunya.

Pecah tawa kedua-dua beradik itu... Dan apabila kelibat Danial hilang di balik pintu dapur, tawanya mati lantas satu keluhan berat dilepaskan. Mengumpul kudrat dan semangat untuk mengubah isi temu ramah tadi, daripada bualan dan rakaman ke bentuk tulisan dan penceritaan. Mampukah dia? Wajah Zara bermain di ruang mata. Wajah yang bersih lagi polos. Bercerita dengan suara yang tertahan-tahan menahan sebak. Gadis itu kini berusia sembilan belas tahun. Masih terlalu muda.

Anak yang dilahirkan Zara pula dibela oleh pak cik dan mak ciknya kerana keluarganya tidak mampu membesarkan anak kecil, namun sehingga kini Zara masih belum bisa menerima kehadiran anak kecil itu walaupun si anak tidak bersalah... Anak itu mirip abang-abangnya... jadi dia tidak kuat untuk menghadapi anaknya sendiri. Dia tidak mampu... Kesian Zara... ‘Ya Allah... Kau berikanlah ketabahan dan kekuatan kepada hamba-Mu, Zara. Temukan dia dengan sinar harapan dan kebahagiaan yang dicari. Hadirkan rasa reda dengan ujian-Mu di hatinya...’ Dhamira menitip doa.

Di dalam hati, dia bertekad untuk tidak lagi menyesali atau meratapi kehilangan masa lalu. Sesungguhnya kekecewaan serta keremukan hatinya dulu bagaikan sebesar kuman sahaja. Langsung tidak setanding dengan tekanan perasaan dan jiwa yang dirasai Zara serta beribu lagi gadis-gadis lain di luar sana. Kisah gadis-gadis yang pernah ditemu ramah dulu seperti Aida, Hanim, Mazwin dan ramai lagi, bisa meruntun jiwa sesiapa yang mendengarnya. Dan dia masih mengenangkan peristiwa dulu? Sia-sia saja!

Wake up and smell the roses, Mira! Pandang depan... lupakan kisah lalu... You can do it!’