Sunday, 23 October 2016

Cerpen Air Mata Seorang Lelaki - Bab 10 (Akhir)



Izara masih malu-malu berkumpul begini di ruang tamu rumah mentuanya. Sebelum ini, dia dan Amzar sekadar berlakon di hadapan Datuk Arifin serta Datin Khadijah. Hanya Zaim yang bisa meneka segala penipuan dengan tepat. Tapi kini, dia seolah-olah berada dalam mimpi. Amzar seakan melekat di sisi. Perginya seketika ke dapur pun diekor rapat melalui pandangan mata suaminya itu.

Bercahaya wajah Datin Khadijah. Sudah lama tawanya tidak kedengaran di dalam rumah ini. Wanita tu kelihatan sepuluh tahun lebih muda daripada semalam. Semuanya kerana gadis bertudung biru yang kini sudah kembali duduk di sebelah anak sulungnya. Kepulangan Amzar dinanti dengan penuh debaran. Amzar langsung tidak memaklumkan kepada mereka akan keputusan Izara. Hanya setelah tubuhnya dipeluk menantu yang dirindu selama ini meyakinkannya bahawa doa serta harapannya telah diperkenankan Ilahi.

“Papa nak buat kenduri doa selamat... Sejak abang dah baik pun kita tak buat kenduri. Nanti kita buat sekali sempena ulang tahun pertama perkahwinan abang dengan Zara,” umum Datuk Arifin penuh ceria.

“Mama setuju! Nanti kita jemput abah dengan adik-adik Zara kat kampung, ya? Tak lama lagi pun dah nak cuti sekolah...” sambung Datin Khadijah teruja.

“Boleh, pa. Abang setuju...” Amzar bersuara.

Datuk Arifin bangun. “Jom, Jah. Kita naik. Banyak benda saya nak bincang dengan Jah...”

Sempat Datin Khadijah melabuhkan ciuman di kepala Izara dan mengusap kepala Amzar sebelum membuntuti suaminya. “Hari ni hari paling bahagia untuk mama...” bisik Datin Khadijah.

Zaim melihat kedua orang tuanya berlalu. Mata kini berlabuh ke wajah abangnya yang berseri-seri serta kakak iparnya yang sentiasa tenang dan ayu. “Welcome back to the family, Kak Zara...” Ucapan yang tidak sempat dilafazkan tadi, kini meniti di bibir Zaim.

Membulat mata Izara mendengar Zaim memanggilnya dengan gelaran ‘Kak Zara’. Sedar yang lelaki itu sudah menerimanya sebagai seorang kakak ipar dan tidak lagi menaruh harapan padanya. “Terima kasih, Zaim...”

“Abang, aku doakan korang berdua akan bahagia hingga ke akhir hayat. Aku tumpang bahagia korang tak jadi berpisah...”

Amzar mengangguk. Gembira hubungannya yang renggang dengan Zaim sejak kehadiran Izara sudah pulih sepenuhnya. Sesungguhnya Amzar terhutang budi dengan Zaim kerana telah menyedarkannya akan segala yang pincang dalam kehidupannya. Marah Zaim terhadap dirinya sememangnya patut dan wajar. Zaim telah berjaya mencelikkan matanya yang sudah lama buta.

Zaim menghulurkan tangan ke arah abangnya. “Aku nak keluar kejap.”

Amzar bangun namun menepis tangan Zaim. Sebaliknya, tubuh Zaim dipeluk sambil bahu adiknya itu ditepuk-tepuk. “Thanks, Zaim!” ucap Amzar penuh ikhlas.

“Jom, Zara. Kita masuk berehat...” ajak Amzar. Bilik tetamu yang dihuni Amzar ketika sakit dahulu menjadi arah langkah Amzar. “Kita duduk kat sini dulu. Kaki abang masih tak berapa kuat nak panjat tangga naik ke bilik lama abang kat tingkat atas...”

Errr... kita tidur kat sini ke malam ni?” soal Izara ingin tahu. Dia melabuhkan duduk di sofa baharu yang tidak sempat digunakan sebagai alas tubuhnya sebelum ini. Amzar duduk rapat di sebelahnya.

“Zara, kondo abang tu abang dalam proses nak jual pada Zaim. Banyak sangat kenangan buruk antara abang dengan Zara kat dalam rumah tu. Abang nak bina hidup baru dengan Zara. Tapi, buat sementara waktu ni, kita duduk kat sini dulu, ya? Zara tak kisah kan?”

Izara tersenyum. “Saya tak kisah. Kat sini je pun takpe...”

Senyuman Izara dibalas mesra. “Abang nak mandi dulu. Nanti lepas ni kita solat sama-sama...”

Bahagia menyentap hati mendengar Amzar berbicara tentang solat. Semoga suaminya akan sentiasa istiqamah... Insya-Allah...

*******

“Kenapa Zara suka sangat duduk kat laman ni?” tanya Amzar seraya mengambil tempat di sebelah isterinya di atas bangku di halaman rumah orang tuanya. Angin sepoi-sepoi bahasa terasa nyaman menampar ke wajah.

“Macam mana abang tahu saya suka duduk kat sini?” soalan Amzar dijawab dengan pertanyaan lain.

“Zara tak perasan ke kalau abang duduk kat katil bilik kita tu, pemandangan tingkap abang akan bertumpu ke sini?”

Membulat mata Izara. Sungguh dia tak tahu.

“Dan kalau tingkap terbuka, abang boleh dengar kalau Zara berbual dengan sesiapa kat luar ni...” Ada mesej yang tersirat pada kata-kata Amzar itu.

Mata Izara melawan pandang mata suaminya. “Abang... abang tahu? Pasal Zaim?” Teragak-agak Izara bertanya.

“Abang dah lama tahu... Dari mula papa nak satukan abang dengan Zara, Zaimlah yang paling kuat membantah selain abang. Abang hairan jugak, tapi abang ingatkan yang Zaim sokong niat abang nak kahwin dengan Tina... Rupa-rupanya, Zaim menentang cadangan papa sebab dia dah jatuh hati kat Zara. Abang perasan daripada cara dia tenung Zara sejak mula...”

Izara tunduk. Rasa bersalah terhadap Amzar datang menyapa.

Amzar menongkat dagu isterinya dengan jemarinya. “Abang tak pernah salahkan Zara, sebab abang juga perasan yang Zara sedikit pun tak pernah balas perasaan Zaim. Abang pernah dengar Zara berbual dengan Zaim kat sini satu malam lepas abang accident tu. Malam tu abang sedar yang abang sebenarnya cintakan Zara. Kalau tak cinta, kenapa abang perlu rasa cemburu dan marah yang amat sangat bila dengar Zara berbual dengan Zaim kat sini? Cuma ego abang buat abang tak mahu mengaku perasaan abang yang sebenar...” keluh Amzar.

“Saya ada perasan yang abang dah tak marah-marah sangat beberapa minggu sebelum mak meninggal tu. Abang lebih banyak diam...”

Amzar menyelit rambut Izara yang terlepas dari ikatan ke belakang telinga. “Masa tu abang dah penat, Zara. Penat nak melayan rasa benci kat dalam hati abang ni, sedangkan Zara tak bersalah. Bila Zara mengaku kat abang yang Zara terpaksa tinggalkan kekasih Zara untuk berkahwin dengan abang, abang sedar betapa selfishnya abang selama ni. Meletakkan 100% kesalahan kat bahu Zara, sedangkan Zara pun terpaksa macam abang...”

Bahu Izara dirangkul dan ditarik rapat ke dada. “Abang macam masih tak percaya Zara ada kat sini dengan abang... Walaupun abang tak layak untuk dimaafkan, apa lagi nak terima peluang kedua daripada Zara, tapi abang bersyukur sangat. Allah masih sayangkan abang... Allah makbulkan doa abang...”

“Kita akan jadi lebih tenang kalau kita selalu memaafkan, abang. Tu pesan arwah mak pada saya dulu. Saya pun tentu ada buat salah pada abang, kan? Saya pun bukan isteri yang sempurna...”

“Zara dah cukup sempurna buat abang... Mulai hari ni, abang pulangkan semua hak Zara sebagai isteri abang yang abang nafikan dulu. Zara berhak ke atas semua milik abang, termasuk hati dan cinta abang...”

Rasa terharu yang mencengkam dada membuat Izara tidak mampu bersuara.

“Zara?”

Hmmm?”

“Sejak bila Zara mula sayangkan abang?”

“Saya tak tahu betul-betul sejak bila, tapi yang pasti, hari yang abang cakap pada mama dan papa yang abang nak ceraikan saya tu, sakit yang saya rasa kat hati saya masa tu, tak pernah saya rasa seumur hidup saya. Lebih sakit daripada ketika saya terpaksa berpisah dengan kekasih saya dulu...” aku Izara perlahan.

“Dan bila saya balik ke kampung sebelum abang kemalangan tu, saya rasa kehidupan saya kosong sangat. Tak tahu nak mengadu pada siapa. Saya sendiri tak faham dengan hati saya. Takkan saya boleh ada perasaan pada orang yang sangat bencikan saya?”

“Pelik kan? Zara ada perasaan pada abang sedangkan abang tak pernah layan Zara dengan baik. Dan abang pula? Abang boleh jatuh cinta pada orang yang kononnya abang benci sangat tu...” Amzar ketawa kecil. “Tapi sememangnya hati kita ni milik Allah... Allah yang tentukan perasaan apa yang lahir kat hati kita ni... Dari benci boleh jadi sayang... terlampau sayang!” Lunak suara Amzar. Terkesan dengan mainan takdir buat mereka berdua.

“Entahlah... kalau nak fikirkan, tak logik saya boleh jatuh cinta pada abang, sedangkan saya tahu abang bencikan saya. Tapi saya sedar yang abang bencikan saya bersebab. Sebab saya, abang terpaksa berpisah dengan Kak Tina. Mungkin juga sebab status isteri yang saya pegang tu. Sebab bagi seorang perempuan, gelaran isteri tu bermaksud dia adalah hak mutlak suaminya. Mungkin sebab saya rasa yang saya ni milik abang buat hati saya ni mampu rasa perasaan sayang tu... Saya pun tak tahu macam mana nak jelaskan...”

“Zara memang milik abang...” bisik Amzar penuh romantik. “Selamanya milik abang...”

Izara terdiam. Terkesan dia dengan deklarasi yang dibuat dengan suara yang cukup dalam.

“Abang pun sebenarnya hairan kenapa dada abang sentiasa berdebar tiap kali Zara dekat dengan abang. Tiap kali Zara peluk abang untuk bantu abang naik ke kerusi roda, abang macam tak keruan...” luah Amzar. “Tak payah ceritalah pasal apa yang abang rasa setiap kali Zara mandikan abang. Mungkin sejak tu lagi hati abang dah bersuara...”

Izara tersenyum manis. Amzar terpanar.

“Jomlah kita masuk. Dah lewat dah ni...”

Amzar memimpin tangan Izara masuk ke dalam bilik. Langsung saja Izara mengambil tempat di sofa. Sudah terlalu biasa dia di situ sehingga dia tidak perasan perubahan di wajah suaminya. ‘Eh! Mana bantal dan selimut aku?’

“Zara...” seru Amzar lembut. “Cari apa?”

Errr... bantal dengan selimut saya. Mungkin bibik simpan kat dalam almari kut.” Izara bangun lalu ke barisan almari di tepi bilik. Takde pulak!

“Zara...”

Izara berpaling.

“Bantal dengan selimut Zara ada kat situ.” Amzar berisyarat melalui kerlingan matanya, menunjuk ke arah katil.

Gulp! Izara faham kini. Pantas wajahnya kehilangan darah. Malu!

Amzar menghulurkan tangan. Mata turut menggamit agar Izara mendekatinya. Kaki Izara bagai digam ke lantai. Tidak bisa bergerak.

“Zara nak abang ambikkan kerusi roda ke? Macam yang selalu Zara buat untuk abang?” usik Amzar. Usikan yang pertama sejak mereka bergelar suami isteri. Senyuman di bibirnya nampak nakal.

Izara tunduk sebelum memaksa kaki untuk melangkah ke hadapan. Tangan dilabuhkan di atas telapak tangan suaminya. Tidak tahu bagaimana mahu menangani gugup yang menguasai segenap jiwanya.

Dagu Izara ditongkat perlahan. “Zara, abang tahu Zara belum bersedia. Zara ada kat sini dengan abang pun, abang dah bahagia sangat. Kita tidur, ya?”

Izara ditimpa rasa bersalah. “Saya... saya...”

It’s okay... Abang faham... Zara jangan risau...”

“Arwah mak selalu berpesan, jangan lari daripada tanggungjawab...” Tergagap-gagap Izara bersuara. “Dan saya... saya anak yang selalu dengar cakap mak...”

Amzar mengukirkan senyuman yang paling tampan buat tatapan isterinya. Senyuman yang menyampaikan betapa dia menghargai pengakuan daripada Izara yang sudah tentu begitu sukar untuk dilafazkan. Amzar bangga akan keberanian Izara walaupun dia sedar keadaan sebenar isterinya itu. Pipi Izara dielus lembut dengan jari telunjuknya.

“Dah lama abang tak jalankan tanggungjawab abang pada Zara. Tak terhitung dosa abang pada Zara...”

Izara menggelengkan kepala. Tak suka Amzar mengungkit tentang kisah semalam lagi.

Tubuh Izara ditarik lembut ke dalam pelukan. Dagunya dilabuhkan ke atas kepala isterinya. “Abang nak minta sesuatu daripada Zara...”

“Apa, bang?” soal Izara dari dada Amzar.

“Lepas ni, abang tak nak kita sebut lagi pasal Tina atau kekasih lama Zara tu. Mulai saat ni, dalam hidup kita hanya ada nama Adam Amzar dan Nur Izara Raisya... Boleh?”

Kepala Izara di dada Amzar bergerak ke atas dan ke bawah. Bergesel dengan dagu Amzar. Amzar tersenyum bahagia.

“Terima kasih, Zara...”

Amzar mengucap syukur sebelum membaca sepotong doa. Tangan mengusap belakang tubuh Izara dalam rentak yang perlahan. Tiada langsung aura terburu-buru dalam perlakuannya. Suatu kedamaian menghembus ke wajah dan ke seluruh rongga tubuhnya. Perasaan yang ingin dipupuk dan dirasakan sepanjang hayatnya. Perasaan yang tidak pernah hadir ketika dia bersama Tina atau mana-mana perempuan dulu... Kini dia sedar bahawa perasaan itu hanya bisa wujud untuk Izara... isterinya...

*********

“Kak Zara...”

Izara melangut. Cawan di tangan kembali diletakkan ke atas piring. Zaim sudah mengambil tempat di hadapannya.

“Zaim bertembung dengan abang kat luar tadi. Dia kata nak keluar. Zaim tak pernah tengok abang sehappy tadi...”

Izara tersenyum.

“Boleh Zaim tanya sesuatu?”

Izara mengangguk.

How did he do it? Maksud Zaim, macam mana Kak Zara boleh terima abang semula?”

Lama Izara terdiam. Cuba mencari kata-kata yang sesuai bagi menjawab pertanyaan adik iparnya.

“Zaim pernah tengok Abang Am menangis tak?”

Lambat-lambat Zaim menggeleng. “Seingat Zaim, tak pernah. Masa papa tak bagi abang kahwin dengan Tina dan terpaksa kahwin dengan Kak Zara pun tak...”

“Lepas dia accident dan doktor bagi tahu dia mungkin lumpuh selamanya pun dia tak menangis, kan?” Izara bersuara. “Dia marah-marah dan mengamuk kat hospital, tapi dia tak pernah menangis...”

“Betul tu!” sokong Zaim.

“Bila Tina tinggalkan dia kat hospital pun tak...” sambung Izara lagi. “Tapi... dia menangis bila dia doa pada Allah untuk kebahagiaan akak dan dia menangis bila dia ingat dia terpaksa lepaskan akak...” Bergetar suara Izara memikirkan malam itu. Malam yang merubah segala pendirian hatinya.

Zaim mengangguk lalu tersenyum. Faham sepenuhnya kini maksud kata-kata Izara. Tidak perlu dirungkaikan.

Pada saat Amzar terpaksa berkahwin dengan Izara dan dipaksa melepaskan cinta hatinya, Amzar tidak menangis. Pada saat dia diuji dengan dugaan yang begitu hebat sehingga terpaksa berkampung di atas katil berbulan-bulan lamanya, sedikit pun dia tidak mengalirkan air mata. Namun tika kesedaran serta keinsafan berhembus ke sanubarinya, begitu mudah lelaki itu menangis. Air mata itulah yang membuktikan keluhuran niat Amzar untuk menjadi yang lebih baik... yang lebih bertanggungjawab... dan lebih ikhlas menerima takdir kehidupannya...

Dan air mata lelaki itulah yang memberikan keyakinan kepada Izara untuk tidak melepaskan cintanya... Cinta kepada yang berhak. Walaupun segala-galanya hampir musnah, namun takdir Allah, tiada siapa yang dapat menduga. Bercintalah kita dengan sesiapa pun jua. Namun jika tiada jodoh, maka tiada sesiapa pun bisa memaksa tersimpulnya ikatan perkahwinan itu. Itulah yang dinamakan jodoh... dan itulah yang dinamakan takdir...

Friday, 21 October 2016

Cerpen Air Mata Seorang Lelaki - Bab 9

Betapa sempurna dirasakan tika kepala isterinya elok berlabuh di atas dada, tubuh kecil itu lentok mengiring menghadapnya, dan tangan halus itu lembut melingkar di pinggangnya. Erat Amzar memeluk Izara seolah-olah tidak mampu untuk dilepaskan. Mata terasa hangat. Jantung berdegup hebat. Cinta yang hadir begitu mendalam terhadap si isteri kini terpaksa dilepaskan demi suatu janji. Janji yang dilafazkan ketika diri masih dibelenggu dungu dan tuli.

Amzar memohon kekuatan daripada Yang Maha Esa. Kekuatan untuk melepaskan cintanya...

Sedetik pun Amzar tidak tidur. Tidak mahu terlepas merasakan helaan nafas Izara. Tidak mahu kerugian merasakan kelembutan pelukan isterinya. Tidak mahu kehilangan haruman rambut gadis itu yang membelai hidungnya. Amzar yakin Izara sudah lena diulit mimpi. Dada yang berombak tenang itu begitu damai terasa.

“Ya Allah, Kau ampunkanlah dosa isteriku dunia akhirat...” bisik Amzar memanjatkan doa dalam syahdu. “Kau limpahkanlah kepadanya dan keluarganya sebesar-besar rahmat. Kau lindungilah dia daripada aniaya dan mulut bisa manusia. Kau anugerahilah dia dengan sebesar-besar ganjaran sebagai seorang anak dan isteri yang taat...” Air mata mengalir membasahi kepala Izara. “Kau haramkanlah aku daripada merasa bahagia, selagi dia tak merasa bahagia dalam hidupnya, ya Allah. Amin...”

Kepala Izara dikucup lama. Tanpa sedar, tubuh Izara semakin erat dipeluknya. “Abang doakan Zara akan berjaya dalam hidup Zara. Terima kasih kerana hadir dalam hidup abang walaupun untuk sedetik cuma... I love you, Zara...”

Azan subuh yang berkumandang mencelikkan mata Izara. Posisinya masih sama seperti ketika dia mula-mula memejamkan mata beberapa jam yang lalu. Izara diselubungi dengan rasa yang amat tenang. Dunia begitu aman terasa.

“Zara dah bangun?” suara garau itu menegur.

“Dah...” Izara bangun lalu duduk dengan kaki belunjur di atas katil.

“Sudi tak Zara jadi makmum abang untuk pagi ni?” lembut Amzar bertanya.

Laju kepala Izara mengangguk. Terharu dengan permintaan Amzar yang tidak pernah mengimamkan solatnya. “Saya pergi ambik wuduk dulu...”

Tangan ditadah ke atas. Lama Amzar membaca doa sebelum mengalihkan tubuhnya menghadap Izara. Sayu terasa tika tangan Amzar dikucup. “Zara, terima kasih berikan malam tadi kepada abang. Abang akan simpan kenangan manis kita semalam dalam hati abang untuk selama-lamanya...”

Izara tunduk. Masa yang ditakuti kini sudah tiba. “Abang nak jumpa abah kejap, lepas tu abang akan terus gerak ke KL. Abang akan minta peguam abang untuk dapatkan tarikh baru untuk kita jumpa kat mahkamah nanti...”

Amzar bangun lalu melipat sejadah. Bahu Izara dipaut lembut. “Zara jaga diri, ya? Kalau Zara perlukan apa-apa, call je abang. Tak kisahlah untuk apa pun, pasal Zara ke, abah ke atau adik-adik, telefon je abang. Abang akan bantu semampu boleh...”

Terketar bibir Izara menahan rasa. Dada terasa sempit ditekan dari segenap penjuru.

Tangan Amzar membelai rambut ikal isterinya. Izara ditarik ke dalam pelukan buat kali yang terakhir. Bibir singgah di dahi gadis itu. “Abang pergi dulu, Zara...”

Amzar memalingkan tubuh. Tangan mencapai tombol pintu.

“Abang?”

Kaku tangan Amzar. Abang? Bukan Abang Am seperti selalu? Lambat-lambat Amzar berpaling. Melihat kejernihan di mata isterinya. Senyuman yang sentiasa terukir, begitu manis sekali. Amzar pasti Izara hanya ingin mengucapkan selamat tinggal kepadanya.

“Abang tak nak sarapan dulu?”

Amzar menelan rasa kecewa. “Takpe, Zara. Nanti lambat sangat abang gerak ke KL...”

“Abang nak cepat sangat ke? Tak boleh tunggu kejap?”

‘Abang’ lagi. Sebelum ini, Izara setia memanggilnya ‘Abang Am’. “Maaf, Zara. Abang tak boleh nak tangguh lagi...”

‘Abang takut abang tak kuat, Zara. Abang dah tak mampu nak berlama lagi kat sini. Abang takut abang akan mungkir semua janji abang pada mama, papa, abah dan pada Zara sendiri...’ bisik Amzar di dalam hati. Dirinya semakin goyah. Mungkin jika dia bersendirian dengan Izara seminit saja lagi, dia akan mengheret gadis itu untuk pulang bersamanya.

“Tak boleh tangguh walaupun tiga puluh minit?” soal Izara perlahan.

Berkerut dahi Amzar. Tiga puluh minit? Untuk apa?

“Untuk apa, Zara?”

“Untuk saya kemas semua baju dan barang-barang saya...” Izara mengambil langkah mendekati Amzar. “Untuk saya ucapkan selamat tinggal pada abah dan adik-adik saya...”

Amzar tunduk mencari mata isterinya. “Zara?” bisiknya tidak percaya.

“Macam mana saya nak hidup bahagia kalau abang dah haramkan diri abang sendiri daripada merasa bahagia?” Terlepas sendu kecil dari celah bibir. Air mata mula bergenang. Izara memberanikan diri dan melabuhkan tangan di pipi kiri suaminya. Dia mendengar setiap doa dan setiap kata yang dibisikkan suaminya awal dinihari tadi. Kata-kata yang mengetuk kesedaran di hatinya bahawa dia lebih rela pertaruhkan hatinya sekali lagi di tangan Amzar, daripada hidup tanpa suaminya itu.

Dan air mata lelaki itu yang mengalir ke kepalanya... bagai mencoretkan seribu rasa keikhlasan. Keikhlasan yang sering dicari namun tidak pernah diketemui sepanjang perkahwinan mereka. 

Mungkin hatinya terlalu lembut dan dirinya terlampau pemaaf. Mungkin orang akan menggelarnya perempuan yang bodoh kerana bisa menerima suaminya semula setelah apa yang dilakukan Amzar terhadapnya. Segala layanan lelaki itu, setiap ketajaman kata, semua tuduhan, masih segar dalam ingatan. Namun, yang cuba dipertahankan ialah masjidnya, bahtera perkahwinannya, dan rumah tangganya. Salahkah dia memberikan peluang kedua?

“Abang tak nak bawak saya balik KL dengan abang?”

Kuat Amzar merentap tubuh Izara ke dalam pelukan. Wajahnya dibenamkan ke leher isterinya. Mimpikah dia? Betulkah telinganya menangkap permintaan Izara tadi?

Tangan yang melingkar di pinggangnya meyakinkan dirinya bahawa dia tidak bermimpi. Izara telah membukakan pintu peluang baginya memperbaik diri untuk menjadi seorang suami... “Zara...” seru Amzar melirih. Nama yang akan diseru sepanjang hayatnya. Hanya satu nama itu!

Basah di leher Izara mengundang sebak di dada sendiri. Sedar yang lelaki yang merangkulnya erat kini sedang mengalirkan air mata.

Tak berhenti lidah mengucap syukur. Dan tak tertahan air mata yang mengalir. “Abang cintakan Zara sepenuh hati abang...”

“Saya tahu...” balas Izara lembut.

“Abang harap sangat yang Zara akan bersabar dengan abang sebab abang masih belajar untuk menjadi seorang lelaki yang baik. Bukan saja abang kena jadi suami yang baik untuk Zara, tapi juga anak yang baik untuk mama dan papa, dan abang yang baik untuk Zaim... Abang perlukan sokongan Zara...”

Izara menjarakkan diri dari tubuh Amzar. Pipi Amzar yang basah dielus perlahan. Lunak sorotan matanya membalas renungan mata suaminya. Kepala mengangguk tanda dia akan memberikan segala yang ada pada dirinya kepada Amzar. Hanya Amzar...

“Zara maafkan abang?”

Angguk lagi.

“Zara terima abang?”

Sekali lagi kepala itu bergerak ke atas dan ke bawah.

“Zara sayangkan abang?”

Lama mata Izara bertaut dengan mata suaminya. Cuba menyampaikan rahsia hatinya yang selama ini bisa disorokkan daripada semua, melainkan Allah...

“Sayang...”

Amzar memejamkan mata. Seakan tidak percaya dengan kitaran dunia. Kali pertama Izara mengaku akan perasaannya. Cukup satu perkataan itu buat masa ini. Mereka ada seumur hidup untuk memupuk rasa itu. Walaupun hati meronta-ronta ingin mendalami perasaan sebenar Izara terhadapnya, namun dia mahu lekas-lekas membawa Izara pulang ke Kuala Lumpur bersamanya. Agar tiada ruang untuk isterinya itu mengubah fikirannya.

Tangan Izara ditarik. “Jom. Kali ni abang nak minta izin dan restu abah sebelum bawak Zara ke KL... Abang tak nak abah risau tentang masa depan adik-adik Zara. Abang akan bertanggungjawab mulai hari ini...”

“Abang...” Izara menahan. “Abah tu masih ada harga diri. Bila saya suruh abah berhenti kerja pun, abah bantah. Dia masih larat katanya nak bawak teksi. Abang jangan tawar duit pada abah, ya? Abah tak suka...”

Semakin kerdil Amzar merasakan dirinya ketika itu. Semakin hina. Dia yang seumur hidup tidak pernah merasa susah, kini ditampar dengan pengajaran yang tidak pernah diajar oleh mana-mana guru di sekolahnya dulu. Pelajaran tentang erti sebenar kehidupan, tentang usaha, doa dan tawakal, tentang reda, dan tentang tanggungjawab.


“Baiklah, Zara... abang akan tolong dengan cara abang sendiri...” Belum sampai lima minit pun Izara menerimanya, isterinya itu sudah pun memberikan pesanan yang berguna. Amzar membulatkan tekad. Keluarga Izara akan dijaga dan dilindungi. Sebagaimana Izara menyayangi adik-adiknya, dia turut akan memberikan kasih dan perhatian yang serupa. Cukup-cukuplah dia asyik mendongak ke langit selama ini. Harapan papa serta mamanya tidak akan dikecewakan lagi. Tidak akan!

Wednesday, 19 October 2016

Cerpen Air Mata Seorang Lelaki - Bab 8



Izara melangkah lemah masuk ke dalam rumah. Salam diberi perlahan.

“Kak long?”

“Ya, abah...”

Encik Mustafa mengeluh. Tidak sampai hati mahu bertanya. Izara kelihatan begitu lesu. “Masuklah dulu rehatkan badan. Abah dah masak untuk kita semua makan malam ni...”

“Terima kasih, abah...”

Izara masuk ke dalam bilik. Tas tangan dicampak ke atas meja. Punggung dilabuh berat ke birai katil. Rayuan serta rintihan Amzar tadi masih terngiang-ngiang di telinga.

“Zara... pernah tak Zara dengar, bila hati kita jauh daripada Allah, mudah untuk syaitan mengganggu kita?” Amzar bertanya.

Izara hanya mampu mengangguk.

“Itulah yang terjadi pada abang, Zara. Abang mudah dikuasai syaitan sebab abang dah lama lalai dalam suruhan Tuhan. Abang tak tahu nak terima ketentuan Allah. Abang mudah marah, abang tak jalankan tanggungjawab abang sebagai suami, abang ketepikan hak Zara sebagai isteri abang... Tu semua ajaran syaitan! Dan abang malu sebab abang tak cukup kuat untuk lawan godaan syaitan yang sentiasa berbisik kat telinga abang untuk benci dan ceraikan Zara...”

Izara tunduk. Sayu hatinya tidak terkata.

“Tapi Allah Maha Kuasa. Allah balikkan hati abang daripada benci, kepada sayang...”

Kepala ditongkat perlahan. Sayang? Mustahil.

“Dan abang bukan bodoh sampai tak tahu nak bezakan antara sayang dengan rasa bersalah, Zara. Dan bukan rasa terhutang budi yang bawak abang ke sini. Tapi rasa rindu pada Zara yang abang dah tak mampu nak tanggung lagi...”

Laju kepala Izara menggeleng. Tidak percaya.

“Abang tak salahkan Zara kalau Zara tak percaya cakap abang ni... Sebab selama ni, abang tak pernah layan Zara dengan baik. Setiap saat, ada je perbuatan abang atau tutur kata abang yang lukakan hati Zara. Kalau nak difikirkan balik, tak sanggup abang nak ulang semula apa yang abang pernah hamburkan pada Zara dulu, sebab abang begitu kejam pada Zara...” Amzar memejamkan mata. Cuba menepis air mata yang sudah mula menampakkan bayangnya.

“Abang sedar yang kata maaf je tak mampu nak pulihkan luka di hati Zara... dan mungkin sampai bila-bila pun Zara tak mampu nak lupakan semuanya... Tapi izinkan abang cuba bahagiakan Zara dan adik-adik Zara hingga ke nafas abang yang terakhir...” Lirih suara Amzar. Permintaan yang cukup berani dirasakan oleh Izara.

Bulat mata Izara memandang ke arah Amzar.

“Saya tak mampu nak terima Abang Am semula...” Perlahan suara Izara. “Sebab dari mula saya dah tanamkan dalam hati saya ni, yang Abang Am akan ceraikan saya. Saya dah terima dan dah belajar hidup sebagai seorang janda... Talak tak jatuh lagi pun orang kampung dah panggil saya janda... Saya tak pernah terfikir untuk teruskan hidup sebagai isteri Abang Am. Dan saya tak nak fikir pun pasal perkara tu...”

Kesat terasa kerongkong Amzar. Perit!

“Saya bahagia hidup dengan abah dan adik-adik saya. Saya tak mampu hidup dengan rasa bersalah ni lagi. Saya dah rampas kebahagiaan Abang Am dan Kak Tina...”

“Tak, Zara!” Amzar mencelah laju. “Kalau Zara fikir Zara dah rampas kebahagiaan abang, abang pun sebenarnya dah rampas kebahagiaan Zara. Abang tak pernah tahu pun yang Zara dah ada kekasih hati. Jadi abang pun sama! Kita takde bezanya... Maafkan abang, sebab menjadi penyebab Zara tak dapat kahwin dengan kekasih Zara tu...”

“Siapalah saya nak tolak jodoh yang Allah dah tentukan? Saya terima jodoh saya dengan Abang Am, tapi saya juga terima yang jodoh kita tak panjang. Allah dah tentukan semuanya untuk kita. Biarlah kita cari kebahagiaan kita masing-masing selepas ni...”

“Bahagia abang ada dengan Zara. Abang yakin sangat tentang tu. Tanpa abang sedar, Zara dah ambik tempat dalam hati abang ni dan sedarkan abang yang takkan ada perempuan lain yang layak menjadi isteri abang selain Zara...” luah Amzar setulus hati. “Zara dah pegang hati abang...”

“Maafkan saya... Saya tak boleh terima...” Dan dengan kata-kata itu, Izara meninggalkan Amzar begitu saja.

‘Betulkah tindakan aku tadi?’ soal Izara sendirian. Dia tak tahu... namun digagahkan diri untuk bangun dan membersihkan diri. Hanya Allah yang tahu...

*******

Izara mencelikkan mata. Ya! Dia bukan bermimpi. Pintu biliknya sedang diketuk dan suara bapanya memanggil namanya dari luar bukan sekadar khayalan.

Izara menekan suis lampu. Mata mengilas pandang ke arah jam di dinding biliknya. Pukul 11.30 malam? Dia menarik selak pintu dan tangan bersedia untuk memulas tombol. Sebelum sempat daun pintu ditarik dari dalam, abahnya berkata, “Am ada kat luar ni, kak long. Dia nak jumpa kak long...”

Terbuka terus matanya. Hilang kantuknya. Tudung dicapai lalu dikenakan ke kepala. Kardigan yang tersangkut di kerusi disarung ke badan. Pintu akhirnya dibuka perlahan.

“Kak long, bincang elok-elok. Ingat apa yang abah pesan tadi?”

Izara menggigit bibir. Pesan abah tadi? Doa, doa dan terus berdoa...

“Am, masuk dalam bilik Zara ni. Dah lewat sangat ni. Lepas dah bincang, tidur je kat sini...”

Terbuntang mata Izara. Mana ada sofa dalam bilik tidurnya? Aduh...

“Baik, bah. Terima kasih...” ucap Amzar sopan.

Tanpa pilihan lain, Izara berkalih dari jenang pintu untuk membenarkan Amzar masuk ke dalam biliknya. Pintu ditutup semula.

“Maaf, abang datang malam-malam macam ni...” mula Amzar. “Abang datang bukan nak desak Zara. Abang dah terima keputusan Zara petang tadi, cuma...” Jeda. Sebak yang singgah di kerongkong dibiarkan berlalu seketika. Ya. Dia bukan ke mari untuk memaksa Izara menerimanya. Janji kepada mama, papa serta bapa mentuanya untuk menerima apa saja keputusan Izara tidak dilupakan. Dia hanya mahukan masa...

Izara masih tercegat di hadapan pintu. Amzar berdeham kecil.

“Zara, meh duduk sebelah abang,” gamit Amzar agar Izara duduk di sebelahnya di birai katil. Izara menurut. Sudah biasa akur dengan setiap perintah serta arahan suaminya itu.

“Abang akan balik ke KL esok. Abang akan ikut cakap Zara sebab abang tak mampu lagi nak ubah keputusan Zara. Abang hanya minta satu je daripada Zara...”

Tak berkalih mata Izara dari wajah Amzar. Menantikan permintaan yang nampak begitu sukar untuk dilafazkan.

“Abang nak malam ni jadi kenangan abang yang terakhir dengan Zara. Kenangan yang abang akan pegang sampai abang mati...” bisik Amzar sayu. “Abang hanya nak luangkan masa dengan Zara, berbual dengan Zara sampai esok pagi, dan abang nak tatap wajah Zara sepuas hati abang...” Amzar menelan liur. Berpegang pada kekuatan yang semakin goyah. “Boleh tak, Zara?”

Izara tunduk. Sukar baginya untuk menahan air mata. Apa yang diminta oleh Amzar hanyalah demi suatu bekalan. Bekalan untuk mengisi kekosongan pada masa hadapan. Lambat-lambat Izara mengangguk. Sesungguhnya, dia juga amat perlukan masa yang terhad ini untuk diluangkan bersama Amzar. Sebelum semuanya bakal berakhir...

Amzar meraih tangan isterinya lalu dielus lembut. “Abang rindu pada tapak tangan ni. Tangan yang selalu lumurkan sabun kat badan abang, yang tak pernah kasar bila mandikan abang...” Amzar tunduk lalu melabuhkan ciuman pada telapak tangan isterinya. Hangat!

“Abang tak pernah berpeluang nak ucap terima kasih pada Zara sebab sanggup jaga abang sampai abang sihat. Terima kasih, Zara, untuk semua yang Zara dah buat untuk abang... Zara sabar melayan kerenah abang. Sentiasa senyum walaupun abang pasti, hati Zara mesti terluka...”

Kocek seluar diseluk dan kotak empat segi kecil dikeluarkan lalu dihulurkan kepada Izara. “Sepanjang kita kahwin, abang tak pernah hadiahkan apa-apa pada Zara. Hari ulang tahun perkahwinan kita yang pertama pun kita tak raikan. Berlalu begitu je...” Kotak kecil dilabuhkan di atas tapak tangan isterinya. “Ni hadiah ulang tahun perkahwinan untuk Zara. Abang harap Zara sudi terima...”

Kotak dibuka. Seutas rantai tangan emas bertatahkan berlian bersinar terus ke anak mata. Bibir Izara bagai digam. Tidak mampu menuturkan kata.

“Kelmarin abang ada masukkan duit belanja sikit untuk Zara dan adik-adik dalam akaun Zara. Papa yang bagi nombor akaun Zara pada abang. Duit tu pun hak Zara. Nafkah yang abang tak pernah beri pada Zara...” Lirih.

“Saya tak perlukan ni semua... Saya dah bekerja. Saya mampu nak sara adik-adik...” Terlafaz juga kata-kata yang terkunci sedari tadi. Tidak mahu Amzar berfikir yang dia berkahwin dengan Amzar atas dasar kekayaan keluarga suaminya itu.

“Abang faham... Tapi ni hak Zara. Please take it...” Rantai tangan dikeluarkan lalu disarungkan terus ke pergelangan tangan isterinya.

Izara terdiam.

“Zara, abang nak kenal isteri abang. Boleh tak Zara ceritakan pada abang tentang Zara dan keluarga Zara?”

Izara menongkat wajah. Ada garis-garis keikhlasan yang terpancar dari mata Amzar. Meyakinkan Izara yang lelaki itu benar-benar ingin mengambil peluang ini untuk lebih mengenalinya. Dan Izara mula bercerita...

“Adik-adik mesti dah tidur kan?” Kalaulah dia tidak sombong dengan keluarga Izara dulu, tentu saja adik-adik Izara rapat dengannya.

“Ada yang kat asrama... Tak semua ada kat rumah...”

Amzar mengangguk.

Izara menelan liur. Ingin meluahkan soalan yang sering mengganggu lenanya.

“Ada apa Zara? Zara nak tahu tentang Tina, kan?” duga Amzar.

“Boleh? Saya nak tahu apa jadi dengan Kak Tina je...”

Sekali lagi Amzar mengangguk. “Lepas abang dah sihat, dia ada datang cari abang semula. Tapi abang dah sedar yang cinta dia pada abang tak sekuat mana,” keluh Amzar kesal. “Abang percaya dia cintakan abang, tapi cinta dia cinta yang datang tanpa pengorbanan. Dia tak sanggup nak sama-sama susah dengan abang. Dan bila dia sunyi, dia cari lelaki lain untuk temankan dia... Jadi abang dah takde apa-apa hubungan dengan dia. Dia dah tak wujud lagi dalam hidup abang...”

“Abang Am masih cintakan dia?”

“Tak!” Laju Amzar menjawab. “Cinta abang mati sebaik saja dia minta ruang untuk berfikir dan tinggalkan abang kat hospital macam tu je...”

Entah mengapa, balasan Amzar tidak memberikan ruang untuk Izara meragui kata-kata suaminya itu. Dia percaya Amzar berkata yang benar.

“Zara... Zara masih cintakan kekasih Zara tu?”

Sayu senyuman yang singgah di bibir Izara. “Saya dah lepaskan dia dan semua perasaan saya sebaik saja Abang Am lafazkan akad. Saya tak nak berdosa cintakan lelaki lain sedangkan saya dah jadi isteri orang...”

Terkedu Amzar mendengar jawapan Izara. Jawapan yang membuat dia rasa begitu kerdil di sisi isterinya. Amzar mengelus lembut pipi Izara. Elusan yang mengundang debaran yang begitu hebat di dada Izara.

“Abang Am... kenapa Abang Am tak berterus-terang dengan saya yang Abang Am dah boleh berjalan?”

Amzar mengeluh kesal. “Sebab abang ingat apa yang abang cakap dulu dan itulah satu-satunya janji yang abang tak nak kotakan. Abang tak sanggup kehilangan Zara. Abang tak nak Zara tinggalkan abang... Sebab tu abang diamkan je. Abang rela lumpuh seumur hidup kalau itu dapat pastikan yang Zara akan sentiasa ada bersama abang...” Jeda seketika. “Abang sebenarnya dah sedar abang ada perasaan pada Zara tapi abang masih belum bersedia nak berterus-terang sebab abang malu... Malu dengan Zara...”

Tergamam Izara mendengar pengakuan Amzar.

“Dahlah, Zara. Zara nampak penat sangat sekarang ni... Kita tidur, ya? Dah lewat sangat dah ni...”

Izara mengangguk. Sudah lama mereka berbual hingga tak perasan detik waktu berlalu.

“Izinkan abang tidur kat sebelah Zara, ya? Abang janji abang takkan buat apa-apa. Abang cuma nak peluk Zara je...” Amzar takkan sekali-kali menodai kesucian isterinya ketika ini. Walaupun Izara halal baginya, namun untuk menyentuh Izara sedangkan mereka akan berpisah tidak lama lagi hanya akan membuktikan betapa dia lelaki yang amat mementingkan diri sendiri. Hadirnya Izara dalam keadaan suci, perginya jua pasti akan dalam keadaan suci juga!

“Tapi sebelum tu, boleh abang tanggalkan tudung Zara ni?”

Mata Izara memberikan balasan yang sangat diinginkan lelaki itu. Terketar tangan Amzar menarik tudung isterinya. Izara memejamkan mata. Tidak sanggup melihat reaksi lelaki itu.


Amzar menarik nafas. Ya Allah! Indahnya kau ciptakan isteriku ini... Tak mampu dizahirkan dengan kata-kata. Bagaimana gadis secantik ini bisa aku benci dulu? Belum sempat tangan ingin membelai mahkota isterinya yang sebelum ini terlindung daripada pandangan mata, Izara sudah bangun untuk menutup lampu. Debaran di dada, Izara cuba sembunyikan semampu boleh. Getar jantungnya ingin melalui saat yang tidak pernah terbayang dalam hidupnya sepanjang menjadi isteri Amzar. Tidur di samping lelaki itu... Ya Allah... Mampukah hati mengucapkan selamat tinggal tatkala fajar menyingsing beberapa jam saja dari sekarang?